Senin, 30 Januari 2012

Road To School (dan main) ke Kediri

29 Januari 2012
Bangun jam 03.30 WIB, mandi dan bersiap menuju Terminal Bungurasih. Nyampe sana sekitar jam 5 pagi. Padahal janjiannya jam setengah 5. Haha tapi kami memang sudah sama-sama sadar, perlu setengah jam untuk molor jadi janjiannya setengah jam lebih awal dari kenyataannya. Sekitar jam 5.15 udah kumpul aku, Adel, Riza, dan Rani. Kurang Citra!! Ternyata Citra bangun kesiangan. Kita udah panik nungguin dia sambil berdoa supaya busnya belum berangkat. Karena bus patas selanjutnya baru datang jam 06.30. Akhirnyaaa jam 05.30 Citra datang. Kita naik ke bus, dan alhamdulillah dapet kursi belakang sendiri yang isinya 5. Pas deh :)
Di dalem kita cerita-cerita. Ternyata mereka semua baru pertama kali naik bus antarkota gini. Ekspektasi mereka bus kota itu rame, panas, ndusel-nduselan dan kotor. Nah kita kan naiknya yang patas AC jadinya udah kayak bus pariwisata gitu. Penumpangnya juga tertib. Kalo aku dulu udah pernah ke Malang pas jamannya tes-tes di Polinema naik bus gini. Jadi udah gak kaget.
Oke dan btw.. ternyata.. Citra gak mandi karena kesiangan. #ups keceplosan

Baru keluar Surabaya, Rani udah ilang aja. Dan tidak lama kemudian, ternyata aku ketiduran juga. Sampe akhirnya nyampe Kertosono, baru kita galau mau turun dimana. Sampe akhirnya Citra memberanikan diri bilang kita mau turun di terminal Temanan apa Tamanan gitu *lupa. Dan dengan santainya pak kernet bilang, "Iya nanti tak bilangin". Oke akhirnya kita tenang.
Nyampe terminal, gak nunggu lama kita dijemput sama Feisal dan Wahyu. Akhirnya naik mobilnya Feisal menuju tujuan pertama kita untuk memenuhi kebutuhan pokok dan paling krusial...sarapan! Dan kita sarapan di Warung Prasmanan Prima. Unik, soalnya warungnya di bawah tribun stadion Hayam Wuruk.

Udah kenyang, kita kembali pada tujuan awal kita.. RTS. Dan kita mengunjungi SMAN 3 Kediri. Di sana udah ada Alif, Kuncoro, Slamet, Yoga. Sekolah yang unik karena tata kelasnya mirip SMAN 16 Surabaya. Bel nya pake bilingual dan pake lagu yang lagi hits. Dan...ini adalah RTS ter-absurd yang pernah kuikuti. Jadi RTS kita bareng sama Campus Expo. Jadinya kita hanya berperan kecil di sini. *cerita lengkapnya bisa tanya ke kami secara pribadi* *takut dibaca orang-yang-kita-harap-tidak-baca-posting-ini* u-know-who

Sekitar jam 12, kita beli makan siang dulu yaituuu nasi jamur bakar (jadi bumbunya kayak sate ayam gitu) dan ada sate bekicot juga *eww (jelas yang satu ini aku gak nyoba). Trus kita ke masjid Agung buat sholat dzuhur dulu. Dan.. ini bagian yang paling menarik sepanjang hari itu..

Ini pas kita turun, trus jalan kaki menanjak

Kita menuju wisata Besuki. Kata tourguide kita (baca: wahyu) kalo nyari tempat adem, ya ke air terjun Dhoho aja. Dan jalannya minta ampun. Naik, turun, belokan curam, dan bekas longsoran pun ada. Sampe di tanjakan paling curam, mobil APV nya feisal gak kuat naik jadi kita turun dan jalan kaki. Secara pribadi aku merasa bersalah karena jelas, beban terberat ada di aku. 

Kayak gini nih tangganya. Ini 1/10 jumlah belokan
Nyampe sana, ternyata lumayan sepi. Akhirnya kita langsung turun... lewat tangga.. sebanyak... 1000 atau mungkin lebih. Tangganya dari batu, kadang curam, becek, dan ada ular lewat pula. Biasanya kalo jalan turun kan enteng ya, tapi ini enggak. nyampe bawah kita udah seperti kehilangan separuh nyawa. Tapi air terjunnya bagus. Aku sangat suka suasana gunung yang adem, lembab, bau cemara dan pinus, dan tanpa matahari. Serasa lagi di hutan Twilight #halah #dasarfangirl. 
Kita sempet foto-foto di sana sampe akhirnya mulai kedinginan dan memutuskan untuk siap-siap naik lagi. Dan guys, naik 1000 tangga itu 5x lebih butuh perjuangan daripada naiknya. Apalagi Adel. dia kayaknya udah gak kuat gitu, sampe tasnya dibawain Kuncoro. Tapi temen-temen yang cowok dengan sabar nungguin yang cewek duluan. Ini loh rek yang namanya empati. Muncul tanpa disuruh dan tanpa dibentaki. Datang dari hati nurani dan rasa untuk melindungi . #yaAllahbahasaku

Udah di atas dengan teparnya. Trus kita sholat Ashar di musholla. Tiba-tiba kita panik karena mulai hujan dan kabutnya buanyaak. Akhirnya kita cepet-cepet pulang. Ternyata di jalan udah ketutup awan jadi pandangan cuma radius 5 meter. Tapi temen-temen yang naik motor (Alif, Yoga sama Slamet) mandu Feisal yang lagi nyetir biar gak salah jalan.

Jujur aku masih penasaran, aku, rani, adel melongo gitu ngeliatin apa ya?
Full team, minus Slamet yg lagi motoin
Full team minus Wahyu yang lagi motoin
Ini Yoga sama Alif yang lagi bermesraan di bawah air terjun
Aku sama Adel yang lagi-lagi melongo entah karena apa...
Balik ke Kota Kediri, kita beli oleh-oleh dulu sebelum pulang. Aku sih belinya yang kesukaanku doang. Ada tahu kuning (ke Kediri gak lengkap kalo gak bawa ini) *Riza borong tahu hahaa*, keripik tempe, sale pisang, dan madu mongso. Kita mampir dulu di masjid buat sholat Maghrib. Dan akhirnya perjalanan pulang dimulai. Kita nganterin abang Kuncoro balik ke asramanya di Kampung Inggris, Pare (dia ikut pelatihan bahasa inggris 2 minggu disini). Dan akhirnya kita yang dari Surabaya dianter sampe Kertosono. Lumayan jauh dari Kota Kediri.. Nyampe sana kita dicariin bus sama Wahyu.Teman-teman saya nih baik-baik sekali haha.. Akhirnya kita duduk manis di bus yang lumayan penuh (jadi kita duduk misah-misah) dan sampai di terminal Bungurasih sekitar jam 10.30. 

Had so much new experiences on that day. Thankyou so much to Feisal, Wahyu, Slamet, Alif, Yoga and Kuncoro for the very nice welcoming. I'll go there again, soon!
Kita udah ngerepotin, udah diajak keliling gratis, dicariin makanan khas sana, makasi makasih makasih pokoknya. 

Rabu, 25 Januari 2012

Simple Plan: Get Your Heart On! Indonesia Tour 2012

I'm an Astronaut!

Sekitar dua bulan yang lalu, ada info Simple Plan mau konser di Indonesia. Awalnya nggak kaget sih, toh mereka pernah kesini sebelumnya. Tapi..ternyata mereka gak hanya ke Jakarta! Mereka ke Surabaya jugaaa! Dan venue nya di Convex Hall Grandcity Surabaya. Singkat cerita, akhirnya aku sama Riska janjian mau nonton. Riska sih emang Astronaut buangeeet dari dulu. Kalo aku, suka sama musik mereka dan hafal beberapa lagu tapi nggak segila Riska haha. Dan akhirnya kita menabung selama sebulan. Sampe akhirnya pembelian tiket dibuka dan tabungan kita cukup, beli deh. Padahal belum tau dizinin berangkat apa nggak sama orang tua kita. Naluri bonek kita emang sudah mendarah daging (?)
Dan saat yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba. 17 Januari mereka konser di Jakarta dulu. Paginya mereka muncul di Dahsyat. Errrrr. Kenapa sang promotor harus bawa mereka di acara macam itu? Bagi tiket secara cuma-cuma pula? Di antara remaja ababil itu pula? Ada yang dipeluk sama Chuck dan Jeff pula!

18 Januari 2012
Wohoo. Akhirnya hari ini tibaa! Siangnya aku ada RTS ke SMAN 16 Surabaya terus cus ke rumahnya Riska. Ganti baju di sana dan ngerjain LPJ di sana juga. Abis maghrib kita berangkat, dan sekitar jam 7 malem udah di dalem venue.
Simple Plan :)
Konser dimulai jam 8 dengan Kotak sebagai band pembuka. Di sana Kotak nyanyi kalo gak salah 5 lagu sampe jam setengah 9. Pas Kotak tampil aku masih yang stay cool gitu, masih nyimpen tenaga. Setelah nunggu Check Sound setengah jam...akhirnya jam 9 SIMPLE PLAN MUNCUUUL!! waaa langsung seisi gedung histeris. Langsung deh aku ikutan loncat-loncat dan teriak-teriak haha.

Mereka bawain 19 lagu, di antaranya Shut Up, Can't Keep My Hands of You, Jump, When I'm Gone, Thank You, Addicted, My Alien, You Suck at Love, Your Love is a Lie, Astronauts (pas lagu ini Pierre ngajak kita nyalain handphone biar kayak bintang gitu :3), Summer Paradise, Jet Lag (duet sama Tantri Kotak), This Song Save My Life, Welcome to My Life, I'll Do Anything, Loser of The Year, I'm Just a Kid,   dan terakhir..mereka bawain lagu Perfect :"). Mereka sempet medley lagu Forget You dan Raise Your Glass.

Formasi Lengkap
Ini pas Pierre ngomong pake bahasa suroboyoan
Dan akhirnya konserpun berakhir. Mereka sempet lempar-lempar stik drum, pick gitar, handuk, dan lain-lain. Selama konser mereka juga sering ngomong "Surabaya, piye kabare?", "Terima kasih, matur nuwun" dan "Wani piro?" haha kocak banget mereka.
Ini merupakan konser artis luar negeri pertama yang aku tonton (kemana aja neng?) Excited dan puas banget.
Satu hal yang bikin aku suka sama Simple Plan adalah karena mereka rukun gak pernah ganti personil. Mereka juga ramah banget sama fans mereka.

Pierre and Seb
Pierre dan David goyang pantat XD
Pieree kibas-kibas kaosnya :3 kurang bukanyaaaaa

And my heart, heart, heart is so jetlagged~

Road To School SMAN 16 Surabaya

Dulu nih pas masih SMA, mas-mas dari Teknik Elektro ITS kan pernah promosi ke kelas #Brandcap. Dan yang aku ingat, hanya aku yang antusias dan bener-bener pengen tau. Sampe pin nya tak simpen selalu di tas. Jadi tiap buka tas inget aku mau masuk jurusan ini! cemunguut!

Dan akhirnya setelah masuk sini, pengennya..besok kalau ada promosi ke SMA harus ikutan! harus promosi ke SMAN 16! hehee. Ternyata, itu emang udah proker buat maba. Jadi kita satu angkatan diberi amanah utnuk promosi ke sekolah-sekolah sekalian memperkenalkan tentang lomba yang mau diadakan di Elektro.

Full Team RTS SMAN 16 Surabaya
Dan akhirnya, tanggal 18 Januari 2011 kemarin, kesampean deh road to school ke SMAN 16 Surabaya. Aku jadi penanggung jawab dibantu alumni dari SMAN 16 lainnya yang masuk Elektro. Dan sebagai PJ, ada tugas bikin berita acara dan laporan pertanggungjawaban.
Pas kita mengajukan proposal, kita dikasih waktu pas pulang sekolah (tipikal sixteen banget sih) trus dikumpulin dalam satu kelas. Kalau tahunku dulu kan mas mbaknya yang masuk kelas, kalau sekarang adek-adeknya yang dengan sukarela mau dateng. Namanya anak SMA, walaupun udah kelas tiga, kalau ada acara semacam ini yaa pasti jarang yang minat. Yaaah aku udah memprediksi ini sih sebenernya. Makanya sehari sebelumnya udah galau banget.

Pas hari-H, kita udah kumpul nih di sixteen. ternyata kita dapat tambahan pasukan dari kelompok sma 17. Sebenernya kita ngajak 3 senior. Ternyata yang dateng 6 (harus sedih apa seneng nih?). Dan seperti prediksiku, yang dateng gak penuh sekelas. Tapi kita profesional dong. Jadi kita tetep presentasi dengan sebaik mungkin. Alhamdulillah yang dateng antusias hahaaa

Pas evaluasi (yang diadakan di dapan ruang guru) kata mbak mas nya kita harus lebih banyak persiapan dan lebih bisa nge-lobby sekolah biar bisa masuk ke kelas-kelas gituuu. Trus atribut juga harus lebih diperhatikan.

Pas baca feedback, lucu-lucu sih. Ada yang bilang minat, ada yang enggak. Kebanyakan yang bilang enggak karena susah atau gak bisa fisika *dikira aku bisa fisika apaa*

pas presentasi
kayaknya yang berminat masuk Elektro segini ya hahaa
Penyerahan Sertifikat


Well done. Proyek selesai. Pengalaman baru yang tak terlupakan.

100% Electrical Engineering '11 ITS

11 Januari 2011
Hari ini adalah hari bersejarah bagi angkatan kami, Angkatan Teknik Elektro ITS 2011
Kenapa?
Karena hari ini akhirnya kita bisa terkumpul 100%!! 202 mahasiswa! Sungguh sebuah pencapaian #nadasarkas
Jadi semua berawal dari sini.....

6 Januari 2011
Sejak kemarin udah dijarkom, 26 cewek besok kumpul depan Teater C ketemu mbak-mbak senior. Oke dan keesokan harinya setelah UAS DST kita kumpul sama mbak Tata, mbak Desi, mbak Vina, mbak Nisa. Yang kumpul 25 cewek karena si Maya sakit dan udah dijemput sama orang tuanya. Setelah diskusi panjang lebar, (ehm gak usah diceritain ya apa aja yang dibahas) pokoknya dihasilkan satu keputusan. Cewek sebagai motor angkatan dan bla bla bla harus bisa mengumpulkan 100% angkatan sebanyak 5x sampai akhir Februari, entah mau liburan atau melakukan hal-hal lain dan harus ada bukti otentik. Dan yang harus ditekankan, ini TARGET bukan JANJI. *case closed*.
Akhirnya, wakomting kita tercinta, Lyza memutuskan untuk mengadakan rapat internal cewek hari Minggu di aula asrama (ini aslinya ilegal haha) untuk membahas gimana caranya kita bisa ngumpulin 100% angkatan. Setelah tercapai kesepakatan, diputuskan bahwa kita akan foto bersama hari Rabu setelah UAS Mattek.

*balik ke tanggal 11 Januari 2011*

Setelah UAS Mattek yang.. gak usah dibahas ya, akhirnya kita kumpul di dalam markas besar kita, Teater C. Kita pake batik warna warni yang unyu-unyu gitu haha. Akhirnya kita minta bantuan mas Aang buat motoin kita. Bahagia loh kawan, kita bisa kumpul gini.

Sampe Yansen yang supersibuk mau meluangkan waktu buat foto sama kita.
Sampe Edo yang lagi cacar dijemput dan akhirnya ikut foto sama kita.
Sampe mas Bagar yang dari 2010 (jadi ceritanya mas Bagar yang super duper pinternya ini sempet kuliah di SG, cuti kuliah di sini, trus tahun ini balik dan jadinya sekelas sama kita) ikutan foto sama kita.
Sampe mas Aang dari departemen Ristek mau motoin kita hehehe makasih mas.

dan akhirnya, proudly present...


Ribet kan lihat orang sebanyak ini. dalam lautan pria yang perlu dipertanyakan kejelasannya pula. Empat tahun kedepan akan bersama-sama mereka nih. Harapanku, semoga kita segera dibebaskan dari segala macam ritual mahasiswa baru ini ya haha.