Senin, 30 Januari 2012

Road To School + Unforgettable Trip to Kediri

29 Januari 2012
Bangun jam 03.30 WIB, mandi dan bersiap menuju Terminal Bungurasih. Nyampe sana sekitar jam 5 pagi. Padahal janjiannya jam setengah 5. Hahahaa tapi kami memang sudah sama-sama sadar, perlu setengah jam untuk molor jadi janjiannya setengah jam lebih awal dari kenyataannya. Sekitar jam 5.15 udah kumpul aku, Adel, Riza, dan Rani. Kurang Citra!! Ternyata Citra bangun kesiangan. Kita udah panik nungguin dia sambil berdoa supaya busnya belum berangkat. Karena bus patas selanjutnya baru datang jam 06.30. Akhirnyaaa jam 05.30 Citra dataaang. Kita naik ke bus, dan alhamdulillah dapet kursi belakang sendiri yang isinya 5. Pas deh :)
Di dalem kita cerita-cerita. Ternyata mereka semua baru pertama kali naik bus antarkota gini. Ekspektasi mereka bus kota itu rame, panas, ndusel-nduselan dan kotor. Nah kita kan naiknya yang patas AC jadinya udah kayak bus pariwisata gitu. Penumpangnya juga tertib. Kalo aku dulu udah pernah ke Malang pas jamannya tes-tes di Polinema naik bus gini. Jadi udah gak kaget.
Oke dan btw.. ternyata.. Citra gak mandi karena kesiangan. #ups keceplosan

Baru keluar Surabaya, Rani udah pelor aja. Dan tidak lama kemudian, ternyata aku ketiduran juga. Sampe akhirnya nyampe Kertosono, baru kita galau mau turun dimana. Sampe akhirnya Citra memberanikan diri bilang kita mau turun di terminal Temanan apa Tamanan gitu *lupa. Dan dengan santainya pak kernet bilang, "Iya nanti tak bilangin". Oke akhirnya kita tenang.
Nyampe terminal, gak nunggu lama kita dijemput sama Feisal dan Wahyu. Akhirnya naik mobilnya Feisal menuju tujuan pertama kita untuk memenuhi kebutuhan pokok dan paling krusial...SARAPAN! Dan kita sarapan di Warung Prasmanan Prima. Unik, soalnya warungnya di bawah tribun stadion Hayam Wuruk.

Udah kenyang, kita kembali pada tujuan awal kita.. RTS. Dan kita mengunjungi SMAN 3 Kediri. Di sana udah ada Alif, Kuncoro, Slamet, Yoga. Sekolah yang unik karena tata kelasnya mirip SMAN 16 Surabaya. Bel nya pake bilingual dan pake lagu yang lagi hits. Dan...ini adalah RTS ter-absurd yang pernah kuikuti. Jadi RTS kita bareng sama Campus Expo. Jadinya kita hanya berperan kecil di sini. *cerita lengkapnya bisa tanya ke kami secara pribadi* *takut dibaca orang-yang-kita-harap-tidak-baca-posting-ini* u-know-who laaah :p

Sekitar jam 12, kita beli makan siang dulu yaituuu nasi jamur bakar (jadi bumbunya kayak sate ayam gitu) dan ada sate bekicot juga *hyaks* (jelas yang satu ini aku gak nyoba). Trus kita ke masjid Agung buat sholat dzuhur dulu. Daaaan.. ini bagian yang paling menarik sepanjang hari itu...teteretetetttt..

Ini pas kita turun, trus jalan kaki menanjak

Kita menuju wisata Besuki. Kata tourguide kita (baca : wahyu) kalo nyari tempat adem, ya ke air terjun Dhoho aja. Dan jalannya minta ampuuuuun. Naik, turun, belokan curam, dan bekas longsoran pun ada. Sampe di tanjakan paling curam, mobil APV nya feisal gak kuat naik jadi kita turun dan jalan kaki. Secara pribadi aku merasa bersalah karena jelas, beban terberat ada di aku. 

Kayak gini nih tangganya. Ini 1/10 jumlah belokan
Nyampe sana, ternyata lumayan sepi. Akhirnya kita langsung turun... lewat tangga.. sebanyak... 1000 atau mungkin lebih. Tangganya dari batu, kadang curam, becek, dan ada ular lewat pula. Biasanya kalo jalan turun kan enteng ya, tapi ini enggak. nyampe bawah kita udah seperti kehilangan separuh nyawa. Tapi air terjunnya baguuuus. Aku sangat suka suasana gunung yang adem, lembab, bau cemara dan pinus, dan tanpa matahari. Serasa lagi di hutan Twilight #halah. 
Kita sempet foto-foto di sana sampe akhirnya mulai kedinginan dan memutuskan untuk siap-siap naik lagi. Dan guys, naik 1000 tangga itu 5x lebih butuh perjuangan daripada naiknya. Apalagi Adel. dia kayaknya udah gak kuat gitu, sampe tasnya dibawain Kuncoro. Tapi temen-temen yang cowok dengan sabar nungguin yang cewek duluan. Ini loh rek yang namanya empati. Muncul tanpa disuruh dan tanpa dibentaki. Datang dari hati nurani dan rasa untuk melindungi . #yaAllahbahasaku

Udah di atas dengan teparnya. Trus kita sholat Ashar di musholla. Tiba-tiba kita panik karena mulai hujan dan kabutnya buanyaak. Akhirnya kita cepet-cepet pulang. Ternyata di jalan udah ketutup awan jadi pandangan cuma radius 5 meter. Tapi temen-temen yang naik motor (Alif, Yoga sama Slamet) mandu Feisal yang lagi nyetir biar gak salah jalan.

Jujur aku masih penasaran, aku, rani, adel melongo gitu ngeliatin apa ya?
Full team, minus Slamet yg lagi motoin
Full team minus Wahyu yang lagi motoin
Ini Yoga sama Alif yang lagi bermesraan di bawah air terjun
Aku sama Adel yang lagi-lagi melongo entah karena apa...
Ini Alif yang sholat pake bawahan mukenahnya Citra huahahaaa PINK!!
Balik ke Kota Kediri, kita beli oleh-oleh dulu sebelum pulang. Aku sih belinya yang kesukaanku doang. Ada tahu kuning (ke Kediri gak lengkap kalo gak bawa ini) *Riza borong tahu hahaa*, keripik tempe, sale pisang, dan madu mongso. Kita mampir dulu di masjid buat sholat Maghrib. Dan akhirnya perjalanan pulang dimulai. Kita nganterin abang Kuncoro balik ke asramanya di Kampung Inggris, Pare (dia ikut pelatihan bahasa inggris 2 minggu disini). Dan akhirnya kita yang dari Surabaya dianter sampe Kertosono. Lumayan jauh dari Kota Kediri. Kita yang nggak enak sama Feisal, urunan buat ganti uang bensinnya. Tapi dianya ngotot gak mau. Nyampe sana kita dicariin bus sama Wahyu *buaaaiik banget ya*. Akhirnya kita duduk manis di bus yang lumayan penuh (jadi kita duduk misah-misah) dan sampai di terminal Bungurasih sekitar jam 10.30. 

Had so much new experiences on that day. Thaaankyouuu sooo much to Feisal, Wahyu, Slamet, Alif, Yoga and Kuncoro for the very nice welcoming. I'll go there again, soon!
Kita udah ngerepotin, udah diajak keliling gratis, dicariin makanan khas sana, makasi makasih makasih pokoknya. 

Tidak ada komentar: