Jumat, 27 Juli 2012

When I Was Just a Little Girl :)

In this middle of the night, entah kenapa tiba-tiba kepikiran sama tokoh Esther di film Orphan yang aku tonton di globaltv kemarin tengah malem begini. Aku jadi ingat gimana kelakuanku dulu pas kecil. Nggak lah, aku enggak sadis dan suka bunuh orang kayak Esther. Yang jelas, setelah nonton aku jadi inget kalo aku dulu pernah nakal..dan ehm..bahkan cenderung keterlaluan. Aku nggak punya teman main cewek yang sebaya, jadi selalu mainnya sama tetanggaku yang cowok-cowok. Mungkin karena itu juga aku dari kecil suka bola haha. Berikut daftar kelakuan jahil ku pas kecil yang aku inget terus sampe sekarang.
  1. Suka berantem sama tetangga sebelah rumah. Nah, suatu saat pas lagi jengkel buanget nget, aku ngelempar segenggam kerikil dari halaman rumah trus tak lempar ke teras rumah tetanggaku tadi. Untung yang punya rumah nggak marah.
  2. Pas kecil ngefans buanget sama boneka susan, jadi punya dari yang versi besar sampe versi kecil. Suatu hari, aku sok-sokan ngajak susan kecil lompat-lompat di halaman rumah. Sepertinya aku terlalu bersemangat, alhasil boneka tadi kelempar dan jatuh di atas genteng tetangga sebelahku. Mungkin kalo anak cewek biasanya akan nangis minta diambilin gitu ya? Tapi aku enggak. Aku malah masuk ke rumah dan pura-pura nggak terjadi apa-apa. Ummi juga nggak nyadar kalo ada bonekaku yang ilang :p Suatu saat, tetanggaku ini hajatan dan harus masang tenda. Otomatis yang masang harus naik ke genteng rumahnya kan. Nah, disitulah terjadi kegemparan. Yang masang tenda kaget dan yang punya rumah histeris. Kenapa? Karena mereka liat bonekaku yang nyangkut di genteng dan mereka ngira itu mayat bayi yang dibuang. Apa responku? Sembunyi di rumah.
  3. Saat-saat aku TK sampe SD adalah periode pembangunan Bandara Juanda yang baru. Pas pulang ngaji, aku sama temen-temenku kadang nggak langsung pulang ke rumah. Naik sepeda ontel, kami pergi ke lahan hasil penggusuran dimana bandara juanda akan dibangun. Dan ini ilegal sodara-sodara. Kami nyusup lewat jembatan reyot, nerobos pagar penjaga, dan kami duduk-duduk sambil liat pesawat yang mau terbang atau mau landing sambil ngemil jajan. Bisa dibilang kami piknik dadakan di situ. Entah mengapa dari dulu aku suka liat pesawat. Sayangnya sampe gede gini belum pernah sekalipun naik pesawat #sedih #curhat
  4. Nggak pernah berbakat untuk memelihara hewan apapun. Aku pernah pelihara kura-kura di halaman belakang. Tapi sering ilang karena dia nyungsep di semak-semak. Akhirnya tempurungnya aku cat warna merah. Seminggu kemudian, kura-kuranya mati. Pernah pelihara burung, eh burungnya mati dimakan tikus. Pernah mau pelihara anak kucing, Abi ternyata takut. Pernah pelihara keong, 3 hari kemudian badannya lepas dari cangkangnya dan kemudian mati. Pernah pelihara ikan juga, tapi tiap setengah jam, aku dan adekku selalu ngasih dia makan. Akhirnya mereka semua mati karena kembung.
  5. Terakhir, tau main "dolip-dolipan"? Jadi cara mainnya ada satu orang yang ngejar beberapa orang. Yang ngejar harus megang anggota badan yang dikejar buat gantiin posisinya. Nah yang dikejar berhak bilang "dolip" biar dia kebal dipegang, tapi biar dia gerak harus ada temen lain yang megang anggota badannya. Aku dan temen-temenku pengen mengubah sedikit pola permainan. Kan daripada capek ngejar-ngejar mending pake suatu alat, dilempar, nah yang kena dia gantiin yang ngejar. Awalnya kita pakai lidi. Tapi menurut kami kurang mantep. Akhirnya aku memutuskan pakai batu saja. Iya guys, BATU yang ukurannya segenggaman tanganku. Bisa ditebak apa yang terjadi selanjutnya kan? Dengan otot pria di dalam tubuh perempuanku ini, aku ngelempar batu ke lawan yang tidak lain adalah tetangga depan rumah..dan..kena kepalanya :| bocor di tempat sodara-sodara. Temen-temen yang lebih tua bawa dia ke klinik desa, dan aku? dengan panik naik sepeda pulang ke rumah dan cerita ke ummi. Aku nggak dimarahi orangtuaku atau orang tua tetanggaku itu. Tapi tetap saja sangat merasa bersalah :|
Sebenernya masih banyak kelakuan-kelakuan anehku semasa kecil. Bisa dibilang aku ini anak kampung yang nggak terjamah teknologi apapun. Mainan robot yang bisa gerak, mobil balap, boneka barbie adalah mainan yang nggak semua anak punya. Yang punya saling minjemin ke yang nggak punya. Tapi kami lebih suka membuat mainan kita sendiri.

Oya, aku suka banget main layangan. Abi jagonya deh kalo bikin layangan dan nerbangin sampe jauh. Aku juga suka nangkep ikan, main di kali, main di sawah. Satu kekuranganku, aku nggak lincah untuk bisa manjat pohon. Jadi aku selalu di bawah dan dapet bagian ngambilin buah-buah yang temen-temen petik. 
Temen-temenku yang cowok sering main bola, tapi karena aku cewek aku cuma bisa jadi penonton. Mukaku pernah kena bola keras banget dan sakitnya minta ampun. Mungkin karena itu hidungku pesek #alibi. 
FYI, aku dulu suka nyanyi lho. Lagu favorit : Selamat Malam - Evietamala. Pas TK sering lomba nyanyi dan dapet kesempatan nyanyi di radio anak-anak. Sayangnya bakat terpendamku ini tidak tersalurkan dengan baik hahaha.

Kondisi sekarang? Buedaaa. Dan ini kerasa banget di lingkunganku. Sekarang anak-anak mainannya serba gadget canggih. Teman-teman sebayaku juga sudah sibuk dengan urusan masing-masing. Dan parahnya, pembangunan di sekeliling desa semakin merajalela. 

Sebagian besar hidupku kujalani di sini. Dari bayi sampe mau kepala dua, tetap tinggal di rumah dan lingkungan yang sekarang ini. Seluruh keluarga besarku juga di sekitar sini *makanya aku nggak pernah mudik* Bisa dibilang rumah ini saksi hidup Abi dan Ummi mulai dari nggak punya apa-apa, sampai bisa nguliahin anaknya. Rasanya sudah nyaman sekali di sini sampai aku hafal setiap sudut rumah

home sweet home...

Tidak ada komentar: