Jumat, 14 September 2012

Senin Kelabu

Senin kemarin menjadi hari bersejarah dalam hidupku. Kenapa? Karena hari itu, untuk pertama kalinya aku merasakan dijahit.
Kronologinya seperti ini. Siang itu selesai kulaih Konversi Tenaga Listrik, aku nganggur untuk sekitar 4 jam. Sorenya aku ada rapat rutin Kominfo. Nah, entah kenapa aku ngerasa ada yang nggak beres dan akhirnya memutuskan untuk pulang ke rumah terus ntar balik ke kampus lagi sorenya.

Awalnya baik-baik aja sampai aku nyampe Pabean dan semuanya terjadi. Aku berencana untuk nyalip mobil pickup yang lagi muat kayu-kayu. Pas hampir nyalip, tiba-tiba ada yang nyebrang dan mobil itu ngerem ndadak. Aku yang ada di belakangnya ngerem tapi tetep nggak nyampek dan akhirnya jatuh. Nah, biasanya nih kalo aku jatuh, aku akan baik-baik saja di motor karena motorku kalo jatuh mesinnya otomatis mati. Tapi kali ini, aku kelempar kedepan dan jatuh pakai muka dan tangan duluan. Alhasil bibir, dagu, hidung, dan tangan sebelah kanan berdarah.

Untungnya nih, aku jatuh di depan rumah orang yang masih ada sodara sama abiku. Pas ke poliklinik, ternyata luka di daguku agak dalem dan harus tiga jahitan. Well, itulah pertama kalinya aku ngerasa dijahit. Emang nggak sakit karena dibius lokal. Tapi tetep aja rasanya ngeri banget. Dan selama jahitan itu belum kering, daguku nggak boleh kena air. Bayangkan sodara-sodara, aku nggak cuci muka untuk tiga hari!. Hari ini aku kontrol tapi lukanya belum kering jadi harus nunggu tiga hari lagi. Yah bayangkan 6 hari tanpa cuci muka!

Kejadian ini bener-bener pelajaran berharga buatku. Sebenernya kecepatanku saat itu cuma sekitar 40-50 km/jam. Menurutku wajar, karena temen-temenku yang lain pasti kalo nyetir lebih parah kencengnya. Cuman kejadiannya itu di kampung. Dan dengan kecepatan segitu di kampung termasuk kenceng. Yah, akhirnya selama seminggu ini aku dianter jemput terus sama abi. Intinya, kejadian kemarin membuatku lebih berhati-hati di jalan dan selalu pakai semua peralatan keamanan untuk naik motor termasuk jaket, sepatu, masker, dll.

Tidak ada komentar: